Tiwul dan Belalang Diburu Pemudik dan Wisatawan di Gunungkidul

Kompas.com - 09/06/2019, 16:07 WIB
Tiwul Manis Salah Satu Makanan Tradisional yang diburu Pemudik dan Wisatawan ke Gunungkidul KOMPAS.com/MARKUS YUWONO Tiwul Manis Salah Satu Makanan Tradisional yang diburu Pemudik dan Wisatawan ke Gunungkidul


YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Libur Lebaran menjadi salah satu sarana mencari makanan tradisional. Pemudik dan wisatawan di Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, memborong makanan tradisional untuk bernostalgia dengan masa kecilnya.

Pengelola Toko Tiwul Pak Lambang, Agus Lambang Kristianto mengatakan selama arus mudik dan wisatawan libur Lebaran saat ini omset penjualan tiwul meningkat tiga kali lipat dibandingkan hari biasa.

Untuk hari biasa rata-rata hanya 20 sampai 30 bungkus, untuk hari libur akhir pekan rata-rata 50 sampai 60 bungkus. Saat libur Lebaran bisa mencapai 150 bungkus.

Tiwul manis yang awalnya hanya memiliki rasa gula jawa dibuatnya memiliki berbagai rasa yang berbeda. Mulai dari rasa keju, nangka, pandan dan bahkan tiwul rasa coklat. Selain itu, pemudik juga membeli tiwul instan yang bisa dibuat di rumah saat kembali ke kota.

"Selain wisatawan, pemudik juga ingin bernostalgia dengan makanan tradisional seperti tiwul dan gatot," ujarnya Jalan Baron, Wonosari, Sabtu (8/6/2019).

Dengan peningkatan permintaan yang cukup signifikan ini dirinya harus membeli gaplek atau ketela kering sebagai bahan dasar pembuatan tiwul langsung ke petani. Di pasaran sudah menipis, dan sulit mendapatkan gaplek dengan kwalitas bagus.

Seorang warga Semarang, Jawa Tengah, Endah Purnawati (61) mengaku sudah sejak puluhan tahun meninggalkan kampung halamannya dan tinggal di Jalan Indraprasta, Semarang.

Sukir dan Suliani Menjajakan Belalang Goreng di Jalan Yogyakarta-Wonosari tepatnya di Hutan Tleseh, PlayenKOMPAS.com/Markus Yuwono Sukir dan Suliani Menjajakan Belalang Goreng di Jalan Yogyakarta-Wonosari tepatnya di Hutan Tleseh, Playen

Setiap tahun dirinya menyempatkan diri mudik, selain bersilaturahmi dengan keluarga di Gunungkidul. Dirinya ingin mengulang memorinya saat masa kecil dengan makanan tradisional yang dulu hampir setiap hari dikonsumsi.

"Tiwul waktu kecil saya biasa makan. Tetapi sejak tidak tinggal di sini menjadi jarang, karena sulit untuk ditemui di sana (semarang)," ujarnya

Pemudik lainnya asal Jakarta, Markus Rukma Prasetya Hadi (34) mengakui saat mudik salah satu yang dirindukan adalah makanan tradisional. Salah satu makanan favoritnya adalah belalang goreng. Untuk mendapatkan belalang dirinya membeli dari penjual yang berada di pinggir jalan.

"Lumayan mengobati kerinduan makanan tradisional di kampung halaman," ucapnya.

Salah seorang penjual belalang di Hutan Bunder, Playen, Sukir mengakui adanya peningkatan omset empat kali lipat dibanding hari biasa. Biasanya dirinya menghabiskan 30 sampai 40 toples belalang yang dijual Rp 25.000. Namun sejak libur lebaran terjadi peningkatan yakni 120 sampai 140 toples per harinya.

"Sebagian pembelinya pemudik," ujarnya.

Array
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Terkini Lainnya
Tradisi Kupatan ala Warga Pekauman yang Tak Lekang oleh Waktu
Tradisi Kupatan ala Warga Pekauman yang Tak Lekang oleh Waktu
Khas Ramadhan
Libur Lebaran Usai, Waduk Darma Kuningan Masih Ramai Wisatawan
Libur Lebaran Usai, Waduk Darma Kuningan Masih Ramai Wisatawan
Khas Ramadhan
Cerita Narti Tak Sekali Pun Lewatkan Open House Sultan, Antre Pagi-pagi hingga demi
Cerita Narti Tak Sekali Pun Lewatkan Open House Sultan, Antre Pagi-pagi hingga demi "Ayem Tentrem"
Khas Ramadhan
Antre Mengular, 5.000 Orang Hadiri
Antre Mengular, 5.000 Orang Hadiri "Open House" Sultan di Yogyakarta
Khas Ramadhan
Tiwul dan Belalang Diburu Pemudik dan Wisatawan di Gunungkidul
Tiwul dan Belalang Diburu Pemudik dan Wisatawan di Gunungkidul
Khas Ramadhan
Lebaran, Pedagang di Pantai Ujong Blang Aceh Kantongi Omset Rp 10 Juta Per Hari
Lebaran, Pedagang di Pantai Ujong Blang Aceh Kantongi Omset Rp 10 Juta Per Hari
Khas Ramadhan
Arus Balik Lebaran Diprediksi Masih Tinggi Besok
Arus Balik Lebaran Diprediksi Masih Tinggi Besok
Khas Ramadhan
Arus Balik Lebaran, 95.417 Kendaraan Terpantau Memasuki Jakarta
Arus Balik Lebaran, 95.417 Kendaraan Terpantau Memasuki Jakarta
Khas Ramadhan
Viral Mobil Berlampu Rotator Terobos Jalur
Viral Mobil Berlampu Rotator Terobos Jalur "Contraflow"
Khas Ramadhan
5 Kuliner Khas yang Wajib Kamu Coba saat Mampir di Cirebon
5 Kuliner Khas yang Wajib Kamu Coba saat Mampir di Cirebon
Khas Ramadhan
Lebaran Pertama sebagai Suami Istri, Baim Wong dan Paula Verhoeven Rasakan Berkah Luar Biasa
Lebaran Pertama sebagai Suami Istri, Baim Wong dan Paula Verhoeven Rasakan Berkah Luar Biasa
Khas Ramadhan
H+2 Lebaran, Ragunan Dipadati 39.388 Pengunjung pada Siang Hari
H+2 Lebaran, Ragunan Dipadati 39.388 Pengunjung pada Siang Hari
Khas Ramadhan
Malangbong-Nagreg
Malangbong-Nagreg "One Way", Ini Jalur Alternatif Menuju Bandung dan Jakarta
Khas Ramadhan
Hindari Macet Arus Balik, Masyarakat Diimbau Manfaatkan Jam
Hindari Macet Arus Balik, Masyarakat Diimbau Manfaatkan Jam "One Way"
Khas Ramadhan
Mandra Bagikan THR hingga Jutaan Rupiah
Mandra Bagikan THR hingga Jutaan Rupiah
Khas Ramadhan